Ukuran teks: Perbesar

Soraklah Haleluya!

Santapan Rohani Audio

Beberapa hari lalu, di arena olahraga dalam kompleks kami, saya memperhatikan sahabat karib saya, Bob, sedang mengayuh sepeda dengan bersemangat sambil terus menatap alat monitor tekanan darah yang dipasang pada jarinya.

“Apa yang sedang kau lakukan?” tanyaku.

“Memperhatikan apakah aku masih hidup,” gerutunya.

“Lalu apa yang akan kaulakukan jika kau melihat dirimu ternyata meninggal?” balasku.

“Bersorak haleluya!” jawabnya dengan tersenyum lebar.

Selama bertahun-tahun saya telah menyaksikan kekuatan batin yang dahsyat dalam diri Bob: suatu ketahanan yang penuh kesabaran di saat menghadapi ketidaknyamanan dan kemunduran fisik, serta iman dan pengharapan yang bertumbuh menjelang masa senja hidupnya. Jelaslah bahwa ia telah menemukan bukan saja pengharapan, tetapi maut juga telah kehilangan daya untuk menakut-nakutinya.

Siapakah yang dapat menemukan kedamaian dan pengharapan—dan bahkan sukacita—menjelang kematiannya? Hanya mereka yang dipersatukan dengan Allah pemilik kekekalan oleh iman dan yang mengetahui bahwa mereka memiliki kehidupan kekal (1Kor. 15:52,54). Bagi mereka yang memiliki jaminan itu, seperti teman saya Bob, maut telah kehilangan sengatnya. Mereka dapat berbicara dengan sukacita luar biasa tentang kepastian akan bertatap muka dengan Kristus!

Mengapa harus takut pada kematian? Mengapa tidak bersukacita saja? Hal itu akan seperti yang ditulis oleh penyair John Donne (1572–1631), “Menutup mata sesaat, lalu terbangun dalam kekekalan.”

Di balik malam terbitlah fajar,
Bersama Yesus kita senang.
Jerih dunia telah berakhir
Di balik malam sorga terang. —Brock
(Pelengkap Kidung Jemaat, No. 284)
Bagi orang Kristen, kematian adalah bayangan terakhir dari kegelapan duniawi sebelum terbitnya fajar surgawi.
Bagikan "Soraklah Haleluya!" dengan teman-teman Anda: