Saya menunggu dengan cemas di kamar rumah sakit bersama suami. Putra kami yang masih kecil sedang menjalani operasi mata dan saya merasakan kegelisahan yang luar biasa. Saya mencoba berdoa dan meminta Allah untuk memberi saya kedamaian dalam hati. Saat membuka-buka Alkitab, saya berpikir tentang Yesaya 40. Saya pun membuka pasal yang sangat saya kenal itu, sambil bertanya dalam hati adakah hal baru yang bisa saya pelajari dari bagian itu.

Saat membacanya, saya terpana, karena kata-kata dari masa silam itu mengingatkan saya bahwa “seperti seorang gembala [Tuhan] menggembalakan kawanan ternak-Nya.” Dia “menghimpunkannya dengan tangan-Nya; anak-anak domba dipangku-Nya” (ay.11). Seketika itu juga kecemasan saya lenyap karena saya menyadari bahwa Tuhan menopang kami, menuntun kami, dan memelihara kami. Itulah yang kubutuhkan, Tuhan, bisik saya dalam hati. Saya merasa dilingkupi damai sejahtera dari Allah selama dan setelah operasi berlangsung. Bersyukur operasi berjalan dengan baik.

Melalui Nabi Yesaya, Tuhan berjanji kepada umat-Nya bahwa Dia akan menjadi gembala mereka, menuntun mereka dalam kehidupan sehari-hari, dan memberi mereka penghiburan. Kita pun dapat mengalami tuntunan-Nya yang lembut ketika kita menyerahkan kekhawatiran kita kepada-Nya dan memohon limpahan kasih dan damai sejahtera dari-Nya. Kita tahu bahwa Dialah Gembala kita yang Baik, yang memangku kita dan menghimpun kita dengan tangan-Nya yang kekal.