Baru-baru ini saya termasuk dalam kelompok paling belakang dalam antrean penumpang yang akan naik ke pesawat dengan tempat duduk yang belum ditentukan. Saya mendapat kursi di bagian tengah, di dekat sayap. Namun, satu-satunya tempat untuk menyimpan tas saya adalah kompartemen di atas penumpang di bagian paling belakang. Itu artinya, ketika pesawat mendarat, saya harus menunggu sampai semua penumpang keluar sebelum saya dapat ke belakang untuk mengambil tas saya.

Saya duduk sambil tersenyum, dan sempat terlintas pemikiran yang sepertinya berasal dari Tuhan: “Tak ada ruginya kamu menunggu. Mungkin justru ada manfaatnya bagimu.” Saya pun memutuskan untuk menikmati waktu luang itu dengan membantu penumpang lain menurunkan bagasi mereka dan membantu pramugari untuk bersih-bersih. Ketika akhirnya dapat mengambil tas, saya tertawa saat seseorang mengira bahwa saya bekerja di penerbangan tersebut.

Pengalaman hari itu membuat saya merenungkan kata-kata Yesus kepada murid-murid-Nya: “Jika seseorang ingin menjadi yang terdahulu, hendaklah ia menjadi yang terakhir dari semuanya dan pelayan dari semuanya” (Mrk. 9:35).

Saya menunggu karena memang tidak ada pilihan lain. Namun, dalam kerajaan Yesus yang sangat bertolak belakang, tersedia tempat kehormatan bagi mereka yang secara sukarela mengesampingkan kepentingan mereka demi mendahulukan kepentingan orang lain.

Yesus datang ke dunia kita, di mana orang-orangnya serba terburu-buru dan selalu ingin didahulukan, “bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang” (Mat. 20:28). Pelayanan kita yang terbaik kepada-Nya adalah pelayanan yang kita berikan kepada sesama. Semakin kita merendahkan diri, semakin kita dekat kepada-Nya.