Susannah Cibber dikenal luas pada abad ke-18 karena bakatnya sebagai penyanyi. Namun, ia juga terkenal karena masalah-masalah dalam pernikahannya. Itulah sebabnya ketika oratorio karya Handel yang berjudul Messiah (Mesias) pertama kali ditampilkan di Dublin pada April 1742, banyak penonton mengecam keterlibatan Cibber sebagai solois dalam pertunjukan tersebut.

Dalam pertunjukan perdananya, Cibber bernyanyi tentang Sang Mesias: “Ia dihina dan dihindari orang, seorang yang penuh kesengsaraan dan yang biasa menderita kesakitan” (Yes. 53:3). Kata-kata tersebut begitu menyentuh hati Pdt. Patrick Delany hingga ia langsung berdiri dan berkata, “Ibu, karena semua itu dosa-dosamu dapat diampuni!”

Hubungan antara Susannah Cibber dan tema dari Messiah karya Handel itu sangat jelas. “Seorang yang penuh kesengsaraan”—Yesus, Sang Mesias—“dihina dan dihindari orang” karena dosa. Nabi Yesaya berkata, “Hamba-Ku itu, sebagai orang yang benar, akan membenarkan banyak orang oleh hikmatnya, dan kejahatan mereka dia pikul” (ay.11).

Hubungan antara Sang Mesias dan kita juga sama jelasnya. Baik kita berada di pihak Susannah Cibber atau di pihak para penonton yang mengecamnya, bagaimanapun keadaan kita, kita semua perlu bertobat dan menerima pengampunan Allah. Melalui kehidupan, kematian, dan kebangkitan-Nya, Yesus telah memulihkan hubungan kita dengan Allah Bapa.

Karena semua itu—karena semua yang telah Yesus lakukan, seluruh dosa kita dapat diampuni.