Pada bulan Agustus 2015, ketika sedang menyiapkan diri untuk berkuliah di universitas yang kampusnya berjarak lumayan jauh dari rumah, saya menyadari bahwa mungkin saya tidak akan kembali tinggal di rumah setelah lulus. Pikiran saya pun menjadi kalut. Bagaimana mungkin aku meninggalkan rumah? Keluargaku? Gerejaku? Bagaimana jika nanti Allah memanggilku pergi ke daerah atau negara lain?

Seperti Musa, ketika Allah memerintahkan dirinya menghadap “Firaun untuk membawa umat-[Nya], orang Israel, keluar dari Mesir” (Kel. 3:10), saya juga merasa takut. Saya tidak ingin meninggalkan zona nyaman saya. Musa memang menaati dan mengikuti perintah Allah, tetapi ia baru melakukannya setelah mempertanyakan Allah dan meminta agar orang lain saja yang pergi menggantikannya (ay.11-13; 4:13).

Lewat contoh Musa, kita bisa melihat apa yang tidak seharusnya dilakukan ketika kita merasa mendapatkan panggilan yang jelas. Sebaliknya, kita dapat berusaha untuk bersikap seperti murid-murid Yesus. Ketika Yesus memanggil mereka, mereka segera meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Dia (Mat. 4:20-22; Luk. 5:28). Merasa takut memang wajar, tetapi kita dapat mempercayai rencana Allah.

Tinggal jauh dari rumah masih terasa berat. Namun, saat saya terus mencari Allah, Dia membukakan pintu demi pintu kesempatan bagi saya, sehingga saya diyakinkan bahwa memang di sinilah seharusnya saya berada.

Ketika dibawa keluar dari zona nyaman kita, kita bisa memilih untuk melangkah pergi dengan enggan, seperti Musa, atau dengan sukarela seperti para murid—mengikuti Yesus ke mana pun Dia memimpin. Terkadang itu berarti meninggalkan hidup kita yang nyaman dan pergi hingga ratusan atau ribuan mil jauhnya. Namun, sesulit apa pun pilihan kita, mengikut Yesus itu sungguh sepadan.