Ini bukan sekadar soal menyeberangi sungai. Secara hukum, tidak ada jenderal Romawi yang diizinkan untuk memimpin pasukan bersenjata masuk ke kota Roma. Jadi, saat Julius Caesar memimpin pasukannya menyeberangi sungai Rubicon dan memasuki Italia pada 49 SM, itu adalah suatu pengkhianatan. Dampak dari tindakannya tak bisa diputar kembali dan perang saudara selama bertahun-tahun pun terjadi hingga jenderal agung itu berkuasa mutlak atas Romawi. Sampai saat ini, istilah “menyeberangi Rubicon” melambangkan sesuatu yang “tidak dapat ditarik kembali”.

Dalam hubungan kita dengan orang lain, “menyeberangi Rubicon” dapat terjadi oleh karena ucapan kita. Begitu diucapkan, kata-kata kita tak bisa ditarik kembali. Ucapan kita bisa menolong dan menghibur, atau sebaliknya membawa kerusakan yang rasanya tak lagi dapat diperbaiki. Yakobus memberikan gambaran lain tentang dampak kata-kata, dengan mengatakan, “Lidahpun adalah api, ia merupakan suatu dunia kejahatan dan mengambil tempat di antara anggota-anggota tubuh kita sebagai sesuatu yang dapat menodai seluruh tubuh dan menyalakan roda kehidupan kita, sedang ia sendiri dinyalakan oleh api neraka” (Yak. 3:6).

Saat kita merasa telah menyakiti seseorang, kita dapat meminta pengampunan dari orang itu dan juga pengampunan Allah (Mat. 5:23-24; 1Yoh. 1:9). Namun, akan jauh lebih baik apabila kita mengandalkan Roh Allah setiap hari dan memperhatikan dorongan Paulus, “Hendaklah kata-katamu senantiasa penuh kasih” (Kol. 4:6), sehingga perkataan kita tidak saja menghormati Tuhan, tetapi juga menghibur dan menguatkan orang-orang di sekitar kita.