Suatu hari, saya dan seorang teman sedang berselonjor di pantai sambil menikmati deburan ombak yang berirama di laut. Saat matahari mulai terbenam di kejauhan, ombak demi ombak terus bergulung ke arah kami, berhenti sebentar, lalu beriak lagi hingga hampir menyentuh ujung jari kami, dan kemudian surut kembali. “Aku suka sekali dengan laut,” kata teman saya sembari tersenyum. “Laut bergerak sehingga aku cukup diam dan tidak perlu bergerak.”

Alangkah cemerlangnya pemikiran teman saya itu! Banyak dari kita merasa sangat sulit untuk diam. Kita terus-terusan bergerak dan bekerja karena khawatir jika kita berhenti bergerak, kita akan kehilangan makna diri. Atau kita berpikir, apabila kita berhenti, kita harus menghadapi kenyataan hidup yang selama ini ada, tetapi kita hindari.

Dalam Mazmur 46:9-10, Allah menunjukkan kemahakuasaan-Nya dan menyatakan kuasa-Nya secara terbuka, “Pergilah, pandanglah pekerjaan Tuhan, . . . yang menghentikan peperangan sampai ke ujung bumi, yang mematahkan busur panah, menumpulkan tombak, membakar kereta-kereta perang dengan api!” Allah kita adalah Allah yang senantiasa bekerja untuk menciptakan ketenangan dari tengah-tengah segala kekacauan yang kita hadapi hari demi hari.

Namun kemudian, di ayat 11 kita membaca, “Diamlah dan ketahuilah, bahwa Akulah Allah!”

Tentu saja kita dapat mengenal Allah di tengah segala kesibukan yang kita lakukan ke sana kemari. Namun, undangan pemazmur untuk diam telah memanggil kita untuk memiliki pengenalan yang berbeda. Pengenalan itu membuat kita menyadari bahwa kita boleh diam—tanpa kehilangan makna diri—karena Allah sendiri tak pernah diam. Kita juga mengetahui bahwa hanya kuasa Allah yang sanggup memberikan kepada kita makna, perlindungan, dan kedamaian yang sejati.