“Sekarang, siapa yang akan menyambut jemaat yang datang?”

Itulah salah satu pertanyaan teman kami Steve setelah ia menerima kabar bahwa dirinya mengidap kanker dan harus absen dari gereja untuk sementara waktu. Dengan keramahannya, Steve bisa membuat siapa pun merasa diterima. Ia akan menyapa dengan sikap yang bersahabat, menjabat tangan dengan erat, bahkan memberikan “pelukan kudus” kepada jemaat yang datang ke gereja. Ia mengadaptasi Roma 16:16, yang menyatakan, “Bersalam-salamlah kamu dengan cium kudus.”

Sekarang, di saat kami mendoakan Steve agar Allah menyembuhkannya, ia justru mengkhawatirkan tidak adanya orang yang menyambut jemaat seperti itu selama ia absen dari gereja untuk menjalani operasi dan perawatan lanjutan.

Mungkin tidak setiap orang memberikan penyambutan sedemikian rupa seperti yang dilakukan oleh Steve. Namun, perhatiannya kepada orang lain menjadi teladan dan pengingat yang baik bagi kita. Perhatikan bahwa dalam Kitab Suci, Petrus mendorong orang percaya untuk memberikan “tumpangan seorang akan yang lain dengan tidak bersungut-sungut,” atau dengan cara yang berpusatkan pada kasih (1Ptr. 4:9; lihat Flp. 2:14). Meski memberikan tumpangan kepada orang yang melakukan perjalanan merupakan bentuk keramahtamahan yang umum pada abad pertama, tindakan itu haruslah selalu diawali dengan sambutan yang hangat.

Saat kita berinteraksi dengan orang lain di dalam kasih, baik melalui pelukan atau senyum hangat yang kita berikan, kita melakukannya “supaya Allah dimuliakan dalam segala sesuatu karena Yesus Kristus” (1Ptr. 4:11).