Kacamata saya yang pertama membuat saya melihat dunia dengan lebih jelas. Saya rabun jauh, artinya benda-benda yang dekat tampak lebih tajam. Tanpa kacamata, objek di seberang ruangan atau dalam jarak tertentu terlihat buram. Pada usia dua belas tahun, dengan kacamata pertama itu, saya terkejut dapat melihat lebih jelas kata-kata di papan tulis, daun-daun kecil di pepohonan, dan mungkin yang paling penting, wajah-wajah yang tersenyum kepada saya.

Melihat teman-teman yang balik tersenyum saat saya menyapa mereka, saya pun sadar bahwa dilihat merupakan karunia yang sama berharganya dengan melihat.

Hagar menyadari hal itu ketika ia kabur dari Sara, majikan yang memperlakukannya dengan buruk. Hagar yang “bukan siapa-siapa” pada zamannya, dalam keadaan hamil dan sendirian, melarikan diri ke padang gurun tanpa pertolongan maupun harapan. Namun, karena dilihat oleh Allah, Hagar pun mampu melihat Dia. Allah tak lagi merupakan konsep yang samar, melainkan sungguh nyata bagi Hagar, begitu nyata hingga ia menyebut-Nya El Roi, yang berarti “Engkaulah Allah yang telah melihat aku.” Kata Hagar, “Di sini kulihat Dia yang telah melihat aku” (Kej. 16:13).

Allah yang melihat itu juga memperhatikan kita masing-masing. Apakah Anda merasa tak dianggap, sendirian, atau bukan siapa-siapa? Allah melihat Anda dan masa depan Anda. Oleh sebab itu, pandanglah Dia yang menjadi pengharapan, kekuatan, keselamatan, dan sukacita kita yang selalu nyata—baik untuk hari ini maupun masa mendatang. Pujilah Dia hari ini atas karunia luar biasa yang memampukan kita melihat satu-satunya Allah yang hidup dan sejati.