Pada akhir Februari 2017, ketika biopsi yang dijalani kakak sulung saya menunjukkan ia terkena kanker, saya berkata kepada teman-teman, “Saya perlu meluangkan waktu sebanyak mungkin bersama Carolyn—mulai dari sekarang.” Sejumlah teman mengatakan bahwa saya memberikan reaksi yang berlebihan terhadap berita itu. Namun, Carolyn meninggal dunia sepuluh bulan kemudian. Saya memang menghabiskan waktu berjam-jam bersamanya, tetapi ketika kita mengasihi seseorang, rasanya tidak pernah ada cukup waktu bagi kita untuk menunjukkan kasih tersebut.

Rasul Petrus menyerukan kepada para pengikut Yesus dalam gereja mula-mula untuk “[mengasihi] sungguh-sungguh seorang akan yang lain” (1Ptr. 4:8). Mereka menderita karena penganiayaan dan sangat membutuhkan kasih dari saudara-saudari mereka dalam komunitas Kristen dalam masa-masa sulit tersebut. Karena Allah telah mencurahkan kasih-Nya ke dalam hati mereka, sudah sepatutnya mereka rindu mengasihi orang lain sebagai balasannya. Kasih mereka dapat dinyatakan dengan cara mendoakan orang, menawarkan tumpangan dengan murah hati, dan menyampaikan kebenaran firman Tuhan dengan lembut—semuanya itu “dengan kekuatan yang dianugerahkan Allah” (ay.9-11). Oleh anugerah-Nya, Allah telah memberikan mereka karunia untuk dapat melayani satu sama lain dengan rela demi maksud baik-Nya, yakni “supaya Allah dimuliakan dalam segala sesuatu karena Yesus Kristus” (ay.11). Itulah rencana besar Allah yang menggenapi kehendak-Nya melalui kita.

Kita memerlukan orang lain dan orang lain memerlukan kita. Biarlah kita menggunakan seberapapun waktu atau daya yang telah kita terima dari Allah untuk mengasihi mereka—mulai dari sekarang.