Ketika Denise mulai berpacaran, ia mencoba mempertahankan tubuh langsingnya dan tampil modis, karena yakin dengan demikian ia akan terlihat lebih menarik bagi pacarnya. Lagipula, itulah nasihat yang diterimanya dari sejumlah majalah gaya hidup wanita. Ternyata, di kemudian hari, Denise baru mengetahui pendapat sang pacar yang sebenarnya. Ia berkata, “Aku tetap menyukaimu bahkan ketika kamu lebih gemuk dan tidak repot memikirkan baju apa yang akan kamu pakai.”

Denise pun menyadari betapa subjektifnya “kecantikan”. Pandangan kita tentang kecantikan mudah sekali dipengaruhi oleh hal-hal lain yang sering berpusat pada penampilan luar dan mengabaikan keindahan dalam batin. Namun, Allah melihat kita hanya dengan satu cara—yaitu sebagai anak-anak-Nya yang indah dan terkasih. Saya suka membayangkan bagaimana ketika Allah menciptakan dunia, Dia sengaja menciptakan yang terakhir sebagai yang terbaik—kita! Semua yang diciptakan Allah baik, tetapi kita istimewa karena diciptakan menurut gambar-Nya (Kej. 1:27).

Allah memandang kita indah! Tidak heran pemazmur dipenuhi rasa kagum ketika ia membandingkan kebesaran alam dengan manusia. Ia bertanya, “Apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya? (Mzm. 8:5). Namun, Allah memilih menganugerahi manusia dengan kemuliaan dan kehormatan yang tidak dimiliki oleh makhluk lain (ay.6).

Kebenaran itu memberikan kita kepastian dan alasan untuk memuji-Nya (ay.10). Apa pun pendapat orang lain tentang diri kita, atau pandangan kita sendiri, ketahuilah: Kita indah di mata Allah.