Bertahun-tahun lalu, saat sedang belajar bermain ski, saya mengikuti anak saya, Josh, menuruni lereng yang kelihatannya landai. Karena mata saya hanya tertuju kepadanya, saya tidak memperhatikan bahwa ia sedang menuruni bukit yang paling curam di gunung itu. Karena kaget dan tidak siap, saya pun meluncur tak terkendali di lereng curam tersebut dan jatuh hingga jungkir balik.

Mazmur 141 menunjukkan bagaimana kita bisa dengan mudahnya tergelincir ke dalam dosa. Doa menjadi salah satu cara untuk tetap waspada terhadap ancaman dosa: “Jangan condongkan hatiku kepada yang jahat” (ay.4) merupakan permohonan yang hampir mirip dengan sebaris kalimat dalam Doa Bapa Kami: “Janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat” (Mat. 6:13). Karena kebaikan-Nya, Allah mendengar dan menjawab doa tersebut.

Dalam mazmur ini saya juga menemukan saluran anugerah yang lain: teman yang setia. “Jika seorang baik menegur aku, dan dengan tulus menghajar aku, itu seperti minyak yang paling baik bagiku. Semoga aku tidak menolaknya” (Mzm. 141:5 BIS). Godaan bisa datang dengan halus. Kita tidak selalu menyadari bahwa kita sudah menyimpang. Teman yang sejati dapat bersikap objektif. ”Seorang kawan memukul dengan maksud baik” (Ams. 27:6). Menerima teguran memang tidak mudah, tetapi bila kita melihatnya sebagai suatu kebaikan, hal itu dapat menjadi dorongan yang membuat kita berbalik kepada jalan ketaatan.

Kiranya kita mau terbuka menerima teguran dari seorang teman yang tepercaya dan bergantung kepada Allah dalam doa.