“Memburu tornado,” ujar Warren Faidley, “sering kali terasa seperti permainan catur tiga dimensi raksasa yang dimainkan di bidang yang luasnya ribuan kilometer persegi.” Wartawan foto dan pemburu badai itu menambahkan: “Berada di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat, merupakan perpaduan dari ramalan cuaca dan navigasi, sementara kita berusaha menghindari hantaman segala macam benda, mulai dari butiran hujan es sebesar bola sofbol, badai debu, dan perangkat pertanian yang beterbangan.”

Penjelasan Faidley membuat telapak tangan saya berkeringat dan jantung saya berdebar kencang. Meski kagum pada keberanian dan kegigihan mereka yang memburu badai demi ilmu pengetahuan, saya sendiri tidak akan berani terjun ke tengah kondisi cuaca ekstrem yang dapat berakibat fatal itu.

Namun, menurut pengalaman saya, badai kehidupan tidak perlu dikejar—karena justru badai itulah yang mengejar saya. Pengalaman itu tecermin dalam Mazmur 107 yang menggambarkan para pelaut yang sedang terjebak badai. Mereka dikejar-kejar oleh akibat dari pilihan mereka yang salah, tetapi pemazmur berkata, “Maka berseru-serulah mereka kepada Tuhan dalam kesesakan mereka, dan dikeluarkan-Nya mereka dari kecemasan mereka, dibuat-Nyalah badai itu diam, sehingga gelombang-gelombangnya tenang. Mereka bersukacita, sebab semuanya reda” (Mzm. 107:28–30).

Entah badai hidup yang kita hadapi merupakan akibat perbuatan kita sendiri atau dampak dari dunia yang berdosa, Allah Bapa kita jauh lebih besar. Ketika badai melanda hidup kita, hanya Dia yang mampu menenangkannya—dan juga meneduhkan hati kita.