Suatu hari saya mengunjungi ajang akrobatik motor tempat para peserta melakukan aksi-aksi yang mencengangkan. Karena ramainya, saya sampai harus berjinjit agar bisa menonton dengan jelas. Saat melihat-lihat keadaan sekitar, saya memperhatikan ada tiga anak duduk di atas sebatang pohon, karena rupanya mereka tidak bisa menerobos ke depan kerumunan orang untuk menyaksikan pertunjukan tersebut.

Melihat anak-anak itu menonton dari tempat yang tinggi, saya pun teringat pada Zakheus, yang oleh Lukas disebut sebagai kepala pemungut cukai yang kaya (Luk. 19:2). Orang Yahudi sering menganggap pemungut cukai sebagai pengkhianat karena mereka bekerja bagi pemerintah Romawi untuk memungut cukai dari kaum sebangsanya, dan juga karena para pemungut cukai itu sering menagih uang lebih guna memenuhi pundi-pundi mereka sendiri. Jadi, Zakheus kemungkinan adalah orang yang terkucil dari komunitasnya.

Ketika Yesus masuk ke kota Yerikho dan melintasinya, Zakheus ingin sekali melihat-Nya, tetapi tidak berhasil karena kerumunan orang banyak. Jadi, mungkin karena merasa putus asa dan juga kesepian, ia memanjat pohon ara untuk melihat Yesus (ay.3-4). Di sanalah, di luar kerumunan orang, Zakheus dipanggil oleh Yesus, yang kemudian menyampaikan keinginan untuk menumpang di rumahnya (ay.5).

Kisah Zakheus mengingatkan kita bahwa Yesus datang “untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang,” dengan menawarkan persahabatan dan anugerah keselamatan (ay.9-10). Bahkan ketika di dalam komunitas kita merasa terpinggirkan, tersisih, dan tidak dianggap, kita dapat meyakini bahwa dalam kondisi seperti itu pun, Yesus akan menemukan kita.