Tom bekerja di sebuah biro hukum yang memberikan konsultasi bagi perusahaan milik Bob. Tom dan Bob lalu berteman, tetapi kemudian Tom ketahuan menggelapkan uang ribuan dolar dari perusahaan Bob. Bob marah dan sakit hati, tetapi ia menerima nasihat bijak dari seorang Kristen yang menjabat sebagai wakil presiden perusahaannya. Wakilnya itu melihat bahwa Tom benar-benar menyesal dan sangat malu, maka ia menasihati Bob untuk mencabut gugatan dan justru mempekerjakan Tom. “Beri gaji yang cukup supaya ia bisa mengganti uang yang dicurinya. Engkau akan mendapat karyawan yang setia karena merasa berutang budi kepadamu.” Bob setuju, dan Tom pun menjadi karyawan yang setia dan sangat berterima kasih kepadanya.

Mefiboset, anak Yonatan dan cucu Raja Saul, berada dalam posisi sulit ketika Daud menjadi raja. Kebanyakan raja akan membunuh keturunan raja sebelumnya, tetapi Daud mengasihi Yonatan, dan memperlakukan putranya yang masih hidup sebagai anaknya sendiri (baca 2Sam. 9:1-13). Kemurahan hati membuatnya memiliki teman yang setia seumur hidup. Mefiboset takjub karena walaupun ia “patut dihukum mati oleh tuanku raja, tuanku telah mengangkat hambamu ini” (19:28). Ia tetap setia, bahkan ketika Absalom, putra Daud, mengusir Daud dari Yerusalem (2Sam. 16:1-4; 19:24-30).

Apakah Anda menginginkan teman yang setia seumur hidup? Untuk mendapatkan teman yang luar biasa, Anda perlu melakukan yang luar biasa pula. Ketika Anda mendapat pilihan untuk menghukum, berilah pengampunan. Mereka tetap perlu bertanggung jawab, tetapi berikanlah kesempatan kepada mereka yang telah bersalah itu untuk memperbaiki diri. Dengan demikian, Anda akan memperoleh teman yang setia dan sangat berterima kasih kepada Anda. Tunjukkanlah kasih dan pengampunan yang tidak lazim.