Di Belanda, sekelompok perancang busana menawarkan pelatihan yang diberi nama “Golden Joinery.” Kegiatan ini terinspirasi dari teknik Kintsugi asal Jepang, suatu seni memperbaiki porselen yang retak atau pecah dengan garis emas yang terlihat. Para peserta pelatihan diajak bekerja sama memperbaiki pakaian yang robek dengan cara-cara yang sengaja memperlihatkan daripada menutupi bagian yang diperbaiki. Peserta yang diundang diminta membawa “baju kesayangan yang sudah robek dan memperbaikinya dengan emas.” Setelah dijahit kembali, hasil perbaikannya menjadi semacam hiasan yang terlihat seperti “luka emas.”

Baju-baju itu diubah dengan cara menonjolkan bagian-bagian yang koyak atau usang. Mungkin ini mirip seperti yang dimaksud Rasul Paulus ketika ia mengatakan bahwa ia akan “bermegah’’ dalam hal-hal yang memperlihatkan kelemahannya. Walaupun Rasul Paulus pernah mendapatkan “penyataan-penyataan yang luar biasa”, ia tidak bermegah tentang hal tersebut (2Kor. 12:6-7). Ia dihalangi untuk menjadi angkuh atau terlalu percaya diri oleh suatu “duri di dalam daging” (ay.7). Tidak ada yang tahu pasti apa yang dimaksud oleh sang rasul—mungkin depresi, penyakit malaria, aniaya dari musuh, atau hal lain. Apa pun itu, Paulus memohon kepada Allah agar duri itu disingkirkan darinya. Namun, Allah berkata, “Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah, kuasa-Ku menjadi sempurna” (ay.9).

Sama seperti robekan di kain tua dapat berubah menjadi tampilan yang indah di tangan para perancang, demikian pula kebobrokan dan kelemahan diri kita dapat dipakai Allah sebagai sarana untuk menunjukkan kuasa dan kemuliaan-Nya. Dialah yang memulihkan kita, mengubah kita, dan membuat kelemahan kita menjadi indah.