Surat kabar The London Times pernah mengajukan sebuah pertanyaan kepada para pembacanya sebelum memasuki abad kedua puluh: Apa yang salah dengan dunia ini?

Pertanyaan yang luar biasa, bukan? Mungkin ada orang yang dengan cepat menjawab: “Tergantung berapa banyak waktu yang diberikan kepadaku untuk menjawabnya?” Jawaban itu cukup masuk akal, karena memang banyak sekali yang salah dengan dunia kita. Singkat cerita, surat kabar itu menerima banyak jawaban, tetapi ada satu jawaban cemerlang yang meski pendek tetapi sangat menarik perhatian. Penulis, penyair, sekaligus filsuf Inggris, G. K. Chesterton, mengirimkan tanggapan dengan kata-kata yang tidak biasa tetapi sangat tepat: “Jawabannya: saya.”

Tidak ada yang tahu kebenaran cerita itu. Namun, jawaban tersebut jelas benar. Jauh sebelum Chesterton, ada seorang rasul bernama Paulus yang kehidupannya jauh dari kriteria seorang warga teladan. Paulus pun mengakui segala cacat celanya di masa lalu: “Aku . . . tadinya seorang penghujat dan seorang penganiaya dan seorang ganas” (1Tim. 1:13). Setelah menyebutkan siapa yang hendak diselamatkan Tuhan Yesus lewat kedatangan-Nya (“orang berdosa”), Paulus membuat pernyataan yang mirip dengan jawaban Chesterton: “di antara mereka akulah yang paling berdosa” (ay.15). Paulus tahu persis apa yang salah dengan dunia ini, baik dahulu maupun sekarang. Lebih jauh lagi, ia tahu satu-satunya harapan untuk memperbaiki semuanya itu adalah “kasih karunia Tuhan kita” (ay.14). Kenyataan yang sangat mengagumkan! Kebenaran abadi ini mengajak kita memandang terang kasih Kristus yang menyelamatkan.