Pada abad ke-17, Martin Rinkart melayani sebagai rohaniwan di Saxony, Jerman, selama lebih dari tiga puluh tahun semasa perang dan wabah merebak. Dalam satu tahun, ia memakamkan lebih dari 4.000 orang, termasuk istrinya sendiri, dan adakalanya makanan sangat sulit didapat sehingga keluarganya harus menahan lapar. Meski ia dapat memilih berputus asa dalam kondisi seperti itu, imannya kepada Allah tetap kuat, bahkan ia selalu mengucap syukur. Ia pun mencurahkan rasa syukurnya dengan menulis sebuah lagu berjudul “Nun danket Alle Gott,” atau “Sekarang B’ri Syukur” (judul dalam Kidung Jemaat No. 287), yang kemudian menjadi himne yang terkenal dan disukai banyak orang.

Rinkart meneladani Nabi Yesaya, yang memerintahkan umat Allah untuk bersyukur setiap saat, termasuk ketika mereka telah mengecewakan Dia (ay.1) atau ketika musuh menindas mereka. Pada saat itu pun mereka harus memashyurkan nama Allah, “[memberitahukan] perbuatan-Nya di antara bangsa-bangsa” (ay.4).

Kita mungkin dapat bersyukur dengan mudah dalam masa-masa kelimpahan seperti pada hari raya Thanksgiving, ketika kita menikmati makanan yang enak dan berlimpah bersama kerabat dan sahabat. Akan tetapi, masihkah kita mengucap syukur kepada Allah di masa-masa sulit, seperti ketika kita kehilangan orang yang kita cintai, atau berada dalam krisis keuangan, atau sedang bertikai dengan seseorang yang dekat dengan kita?

Marilah kita meneladani Rinkart, dengan menyatukan hati dan suara kita untuk menaikkan pujian dan syukur kepada “Sang Bapa, Anak, Roh di takhta mahatinggi”. Mari, “bermazmurlah bagi Tuhan, sebab perbuatan-Nya mulia!” (ay.5).