Saya, ibu, dan saudara-saudara perempuan saya sedang menunggui ayah kami di sisi tempat tidurnya ketika napasnya semakin lama semakin pendek dan jarang—sampai akhirnya berhenti. Ayah berpulang ke pangkuan Bapa hanya beberapa hari sebelum ulang tahunnya yang ke-89. Kepergiannya meninggalkan suatu ruang kosong di dalam hati kami yang pernah ia tempati, dan sekarang hanya diisi dengan kenangan indah yang mengingatkan kami pada dirinya. Namun, kami memiliki pengharapan bahwa suatu hari kami akan bertemu kembali.

Kami memiliki pengharapan itu karena kami yakin Ayah sudah bersama Allah yang mengenal dan mengasihinya. Ketika Ayah bernapas untuk pertama kalinya, Allah ada di sana, mengembuskan napas ke dalam paru-parunya (Yes. 42:5). Namun, bahkan sebelum Ayah bernapas, Allah sudah berkarya merajut setiap detail hidupnya, sebagaimana Dia juga berkarya dalam hidup Anda dan saya. Dialah yang secara ajaib merancang dan “menenun” Ayah dalam kandungan ibunya (Mzm. 139:13-14). Kemudian, ketika ia mengembuskan napasnya yang terakhir, Roh Allah ada di sana, menggenggamnya dengan penuh kasih dan membawanya kembali bersama-Nya (ay.7-10).

Hal yang sama berlaku juga bagi semua anak Allah. Setiap saat dari hidup kita yang singkat di dunia ini diketahui oleh-Nya (ay.1-4). Kita sungguh berharga di mata-Nya. Dengan setiap hari yang tersisa dari kehidupan kita dan dalam penantian akan kehidupan yang mendatang, marilah bersama “segala yang bernafas” kita memuji Tuhan. “Haleluya!” (Mzm. 150:6).