Saat memasuki sebuah rumah penampungan tunawisma di lingkungan kami, di hadapan kami ada setumpuk sepatu hasil sumbangan. Pimpinan tempat itu mengundang persekutuan kaum muda kami untuk membantu menyortir timbunan sepatu bekas itu. Kami menghabiskan waktu sepanjang pagi mencari pasangan sepatu-sepatu tersebut dan menjejerkannya di lantai beton. Di akhir kegiatan itu, kami membuang lebih dari setengah sepatu yang ada karena kondisinya sudah terlalu jelek untuk bisa dipakai lagi. Walaupun tempat penampungan itu tidak bisa melarang orang memberi barang-barang yang sudah rusak, tetapi mereka menolak membagikan sepatu-sepatu yang sudah tidak layak pakai.

Bangsa Israel juga bermasalah dengan pemberian yang tidak layak kepada Allah. Melalui Nabi Maleakhi, Allah menegur orang Israel yang mempersembahkan binatang yang buta, timpang, atau sakit, padahal mereka punya hewan-hewan yang sehat untuk dipersembahkan (ay.6-8). Dia menyatakan ketidaksenangan-Nya (ay.10), menegaskan kelayakan-Nya untuk menerima yang terbaik, dan menegur umat-Nya karena mereka menyimpan yang terbaik untuk diri mereka sendiri (ay.14). Namun, Allah juga berjanji mengirimkan Mesias, dengan kasih dan anugerah yang akan mengubah hati mereka dan membangkitkan kerinduan mereka untuk membawa persembahan yang berkenan kepada-Nya (3:1-4).

Terkadang, kita tergoda memberikan sisa-sisa milik kita kepada Allah. Kita memuji Allah dan mengharapkan Dia memberikan segalanya kepada kita, tetapi sebaliknya kita hanya memberikan remah-remah kepada-Nya. Ketika kita merenungkan semua yang telah Allah lakukan, kita dapat bersukacita merayakan kelayakan-Nya dan memberikan yang terbaik dari kita kepada-Nya.